Search This Blog

TUJUANNYA ADALAH MAPAN DAN BUKAN TERLIHAT MAPAN



“Jika engkau tak tampan, jadilah mapan, maka wajahmu akan termaafkan.” Kira-kira seperti itulah bunyi quote yang sempat viral.

Masih ingat dong statemen di artikel mudik, bahwa Orang tua akan berbangga sekali ketika anak-anaknya mudik dengan “terlihat” mapan, entah bagaimana kondisi keuangan sang anak sebenarnya. Bagi anak, gak apa-apa dong menyenangkan orang tua. Iyess, setuju dengan bagian ini. Hanya bagaimana cara menyenangkan ini tanpa membuat keuangan jebol dan berantakan, apalagi beberapa tahun terakhir, lebaran berbarengan dengan kenaikan kelas atau masuk jenjang sekolah yang lebih tinggi, liburan kenaikan dan idul fitri. Tujuannya adalah menjadi mapan dan bukan terlihat mapan. Salah satu caranya adalah dengan berinvestasi. 


Terlihat Mapan

Beberapa  waktu yang lalu, bertemu dengan seseorang, sebut saja Si A. Mentereng, mobil harga  dengan angka nyaris milyar, tas branded, yang saya kesulitan melafalkannya dengan benar, ndeso ya? Penampilan bak sosialita, semua  masih kredit. Bukan di kreditnya yang menjadi masalah, tidak ada yang salah dengan kredit. Namun di jumlahnya ternyata melebihi batas sehat rasio keuangan, kredit tersebut memakan 60% dari pendapatannya, 40% sisanya untuk biaya hidup tanpa bisa dikurangi lagi untuk berinvestasi. Dari sini belum terlihat “nampak mapannya”. 

Akhirnya, mapan itu ternyata hanya sebuah penampakan saja, dengan didukung oleh tidak ada harta lain baik harta dalam bentuk tunai atau setara tunai ataupun harta investasi lain, selain yang di pakai tersebut.

Menjadi Mapan

Sebenarnya sudah lumayan lama bertemu dengan orang ini. Sebut saja Si B. Sederhana, hanya mobil harga dibawah Rp 200 jutaan, sering kemana-mana menggunakan jasa transportasi ojek online, meski tak dapat di pungkiri urusan top to toe, branded, hobinya off road, namun tetap kelihatan sederhana. Jika orang yang biasa berperilaku kelihatan mapan akan melihat Si B ini sebagai orang yang biasa alias tidak kaya. Namun tahukah, berapa hartanya? Di angka ratusan Milyar. So, tau kan sekarang bedanya mapan dan terlihat mapan?

Tujuan Adalah Mapan Bukan Terlihat Mapan

Menjadi Kaya, menjadi mapan adalah mempersiapkan kenyamanan hidup tidak hanya saat ini, namun juga di masa depan, pendapatan dibagi sedemikian rupa sesuai kaidah keuangan untuk bersosial, berinvestasi, mengangsur hutang produktif jika ada, dan untuk biaya hidup.  Jika tidak memiliki hutang porsi dilarikan ke pos investasi, bukan untuk pos biaya hidup. Sehingga pendidikan anak-anak terpenuhi dengan baik, tersedia dana kuntuk kewajiban dalam agama seperti berhaji, menikahkan anak dan juga dana pensiun, serta mempersiapkan investasi wakaf. Kenyamanan, kemapanan hidup saat ini akan terus di nikmati hingga usia menjemput.

Kita hanya akan menikmati kenyamanan saat ini alias terlihat kaya, terlihat mapan, menjadi Social climber, karena gaya hidup yang konsumtif, pola ikut-ikutan, yang menghabiskan hampir keseluruhan pendapatan untuk biaya hidup, gaya hidup kelas menengah yang ngehek  negatif. 

Tahukah, bahwa seharusnya biaya sekolah anak diambilkan dari investasi, tidak dari cash flow bulanan, namun bagaimana dari investasi, sedangkan selama ini tidak ada yg dialokasikan? Kedepan tidak memiliki dana pensiun, jangankan dana pensiun, dana darurat saja tidak ada, pendapatan hanya untuk hari ini dan apa yang viral besok.

Sudah saatnya sadar, sadar finansial, bahwa hidup tidak hanya hari ini, tidak hanya di dunia ini, namun ada hari esok, lusa, juga akherat. Bagaimana melakukannya? Alokasikan sebagian pendapatan untuk berinvestasi sesuai dengan kebutuhan keuangan, apakah deposito, logam mulia, Sukuk, ORI, reksa dana pasar uang, reksa dana pendapatan tetap, campuran atau reksa dana saham ataupun bentuk saham langsung, properti dan lain-lain. 
 

Investasi tidak hanya di bank. Karena, baru bank yang cukup dikenal oleh 57,28 persen masyarakat, padahal masih ada lima produk keuangan lain yang tersedia ada pasar. 

Jangan pelit untuk berinvestasi, terutama investasi leher ke atas. Konsultasikan kemana harus berinvestasi kepada financial advisor, agar tepat sesuai dengan karakter dan profil risiko, juga tepat jumlah, tepat produk sehingga hasil yang ingin dicapai  minimal sesuai dengan yang dibutuhkan. Atau bisa belajar sendiri dengan ikut pelatihan-pelatihan, misalnya workshop Personal finansial di bulan februari 2020 mendatang. 

Tahukah bahwa biaya yang Anda keluarkan untuk sebuah jasa financial planner atau pelatihan yang memberi solusi  finansial Anda, jauh lebih kecil dibanding dengan apa yang akan Anda dapatkan.  

Semoga bermanfaat dan Empowering your financial !

No comments:

Post a Comment

Tinggalkan tanggapan, pertanyaan di sini, kami akan segera meresponnya.

HYPE

5 ALASAN MENGAPA DANA DARURAT HARUS DIUPDATE BERKALA

Dana Darurat atau Emergency Fund biasa juga disebut, penting dalam keuangan keluarga, menempati urutan kedua setelah melunasi hutang-h...